Posted in Bahasa

Alice in Wonderland

Gak sabar nih pengen nonton “Alice in Wonderland”. Kabarnya, 5 Maret ini rilis di Amrik sono. Hmmm … di Indonesia kapan ya?

Ngga tau kenapa, aku sering banget nyasar. Bisa dibilang, aku adalah seorang jago nyasar! (bukan jagoan neon)
*hah, nyasar kok bangga*
Entah apa yang salah dengan level kecerdasan spasialku 😛
Untungnya, orang-orang yang cukup mengenalku udah tahu tentang penyakit ini. Jadi, mereka udah paham bahwa petunjuk-petunjukku tentang arah tuh ngga bisa dipercaya 😆

Suatu hari, aku sempet Ge-eR seharian, sampe kebayang-bayang gitu, gara-gara disebut Alice in Wonderland. Kronologisnya (halah!) gini: waktu itu aku telat kerja, trus dicari-cari sama supervisor. Eh ternyata aku salah lokasi. Begitu sampe di lokasi kerja yang benar, supervisorku cuma bilang, “Nad … nad … Alice in Wonderland …. Nyasar ke mana lagi?” *sambil geleng-geleng kepala penuh penghayatan*

Yaa, bukannya sungkan karena ditegur, aku malah senyum-senyum sendiri karena disamain dengan Alice in Wonderland. Konyol yah? (seperti biasa) Gapapa deh nyasar, kan jadi bisa nemu Wonderland. Bisa sejenak menjadi si Bolang (bukan bocah petualang tapi bocah hilang). Siapa yang ngga mau coba, tersesat di Wonderland? He he he

Alice, ajak aku tersesat bersamamu ….