bad habit award

ternyata ada pr yang belum aku kerjain. udah lama banget, sampe kelupaan. ini nih, award dari fadhila (thx banget ya 😀 ), pr-nya tentang 10 kebiasaan buruk. asik-asik, banyak sih kebiasaan buruk aku, kadang-kadang aneh-aneh juga.

kebiasaan buruk pertama tentu aja “menunda-nunda”. akhirnya lupa deh. misalnya pr ini. dan, banyak lainnya. nunda-nunda mulu keburu mati 😛 orang lain bisa nyelesaiin secara nyicil, dikit2, kalo aku biasanya suka “ntar-ntar aja deh”. sampe2 udah mepet batas akhir waktunya, baru kukerjain, kayak orang kesurupan ga berenti2. pantes aja hasilnya ga maksimal 😛

kedua, kalo ditanya “mau makan apa/ di mana?”, 90% aku jawab “terserah”. ini kebiasaan buruk yang menjengkelkan banget. terutama, menjengkelkan buat aku sendiri, sebel ma diri sendiri. karena, dengan jawab terserah tu keliatan banget kalo otak aku ga ada isinya. mbok ya punya inisiatif dikit gitu lho … milikilah ide! jangan cuma pasif kayak orang yang udah apatis banget en ga punya gairah hidup. abisnya aku bukan tipe orang yang menikmati wisata kuliner, ya makan apa aja jadi deh, berasa sama aja (standar), kecuali nasi padang. kecuali kalo makanan yang rasanya bener2 istimewa (asalkan harganya ga istimewa juga). aneh kan, meskipun dibayarin, kalo harganya selangit, rasanya enaknya hilang, hehehehe 😛

ketiga, bersuara galak di telepon. ga tau deh, udah kebiasaan aja. sampe2, dulu pas masi di kantor aku pernah ditegur sama manajer artistik. “nadya ni kalo di telepon kok suaranya galak ya? sadar enggak?” hihihi …. katanya aku disuruh belajar ma mbak sekretaris (yang suaranya lembut en bikin mabuk kepayang). yaa … susah sih, udah kebiasaan. kalo nerima telepon bawaannya galak mulu 😛 abis, telepon2nya tuh suka ga jelasss. awalnya aku sengaja, lama2 jadi otomatis/refleks, en … maaf deh, kalo jadi kebiasaan buruk sampe sekarang.

keempat, masih berhubungan dengan telepon, tapi kebiasaan buruk ini udah lumayan berkurang: suka ngga ngerawat ponsel. dalam artian, ga nge-charge batere trus ga bisa dihubungi gara2 baterenya habis. trus ga bales sms karena pulsa abis,  ga ngangkat telepon karena denger suaranya-lah, ga terasa geternya, lupa ga ngaktifin, ponsel ketinggalan di tas trus tasnya dititipin, de el el macem-macem, parah banget deh. intinya aku bukan pengguna ponsel yang baik dan benar.

kelima, suka mengelupas kulit di sekitar jempol tangan. aneh ya 😛 ga tau nih kenapa, namanya juga kebiasaan buruk. tapi sekarang udah berkurang banget sih. sekarang kulit di sekitar jempol tanganku baik2 aja. kalo ditanya sakit apa enggak, jawabnya: kalo udah terbiasa ga sakit kok, malah terasa enak, sama aja kayak punggung gatal trus kita garuk. enak kan.

keenam, kebiasaan buruk yang parah banget: nyasar! heran deh, nyasar kok jadi kebiasaan. iya, aku punya kebiasaan kalo mau ke suatu tempat, 90 % malah nyampe-nya di gang buntu atau kuburan atau hutan-hutan/semak2 gitu 😛 selalu tiga itu. terpaksa harus balik. padahal aku udah mantap-mantap en yakin kalo tempatnya di situ, di arah situ, eh kok ternyata salah banget. biasanya orang jadi bilang ke aku “nih, tempatnya di sini nih” *nada kesal sambil nunjuk gang buntu atau semak2*. kadang orang tu ngerasa aku ngerjain mereka, padahal enggak, bukan maksudku ngerjain. mana aku tu kalo ngasih petunjuk suka nggak jelas, ngga standar, misal “pokoknya di situ ada fotokopian trus deketnya game online en ada sungai2 gitu” (lha fotokopian en game online en sungai kan banyak naaaddd). belum lagi, aku suka salah nunjuk arah/ letak2. kalo jariku menuding ke arah mana gitu, udah deh, jangan dipercaya, biasanya salah. kecerdasan spasialku emang di bawah rata2 gitu.

ketujuh, kejam sama kucing. maaf ya, aku udah kebiasaan buruk nendang or mukul kucing pake remote *kejaamm*. di keluargaku ada tipe yang suka manggil-manggil “pus pus pus … ” ke kucing. ada yang suka gendong-gendong kucing. ada yang suka ngomel2in kucing (tapi tetep baik, en dari segi perbuatan tetep sayang). kalo aku bukan tipe orang yang pinter ngomong, tapi tau-tau “tookkk … ” kucingnya aku pukul pake remote. atau “pletaakkk …”, kucingnya aku tendang gitu (diam-diam berbahaya). abis, mereka suka nempel2 ke aku. padahal aku ga suka. risi. kok sama anggota keluargaku yang lain mereka ga nempel2. aku lagi enak2 makan (dll) malah diganggu kucing, huu ….

kedelapan, koar-koar. ini kebiasaan buruk banget. awalnya dari aku pendiem en cuek, tapi trus pengen eksis, trus malah jadi koar-koar (boastful) dan pembohong (hahahaha). tapi aku seneng juga sih imajinasi jadi berkembang 😛 tapi jangan diterusin ah, mendingan koar-koar en berimajinasi dalam hati aja, or sama orang-orang terdekat yang udah tau kalo aku tu lagi koar2/bermimpi (setengah ga waras). karena, mereka bisa menanggapi dengan bercanda dan ketawa-ketawa maklum (memaklumi kepecundangan hehehe :-P). seringkali kalo dapet partner koar-koar yang asik, koar-koarnya tuh jadi lucu-lucu banget. lebih lucu lagi kalo sambil nonton tv en ngomentari hal-hal di tv yang aneh.

kesembilan, ini kata adik bungsuku, kebiasaan buruk aku bilang “wong edan” en gangguin orang. misalnya suka nyium2 kepala adikku en ngisengin orang2. trus suka corat-coret tembok 😛 trus, kalo lagi depresi malah aku pergi tidur hehehe 😛 satu lagi, kalo lagi di perjalanan aku suka ngelamun (goes to la la land 😉 ), kadang ga di perjalanan juga ngelamun sih kayaknya (ouch!) :mrgreen:

kesepuluh, tidak tuntas dalam mengerjakan segala sesuatu. ga pol-polan. ini yang harus diberantasss …. semangat naddd ….

(hehehe, udah dulu ya, ternyata bingung juga mikirin/nyari2 kebiasaan buruk lain. kalo ada yang tau bisa ditambahin, thx 😀 ) oya dulu aku biasa telat, biasa banget …. tapi kayaknya sekarang sih aku lebih sering tiba duluan jadi udah ga bisa disebut kebiasaan buruk lagi. selamat mengenalku, temen2 blog …. inilah aku dengan segala kekurangan dan kelebihanku. (tsaahhh ….)

Advertisements

4 Replies to “bad habit award”

  1. hehehe
    itu yang bagian makan terserah itu… paling nggak enak efeknya ke sopir.
    kalo lagi keluar mau makan bareng sama keluarga, selalu begitu.
    ditanyain makannya dimana? semua jawabnya TERSERAH…
    udah disuruh nyopir, disuruh mikir tempat makan juga…
    menyebalkan.
    😀

    1. hahahahaha, ya begitulah …. sopir yang makan ati ….
      mungkin kami2 ini masi termasuk masyarakat indonesia ya, so berpikir itu jadi aktivitas yang beraaattt banget 😛

Share your thoughts

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s