mimpi aneh #3

nah, kalo mimpi aneh #3 ini baru pertama kali ni dipublikasikan ….

***
sabtu, 6 september 2008

dear diary,
aku mau cerita aja dech tentang mimpi burukku minggu lalu itu … coz kalo aku liat-liat ceritaku di buku harian ini ga ada yang berstruktur, ga ada penokohan, setting, dll. he … he … he … emangnya nulis fiksi? isinya cuman imajinasi liar yang lari-lari terbang nyelem ke sana kemari, hufff …

jumat malem atau sabtu pagi/dini hari aku mimpi aneh banget. ceritanya aku jalan di gang kecil n gelap, cuma muat buat dilewatin 1 rang aja. itu aja aku lewatin tuh sempiiiittt banget, miring-miring gitu deh aku jalannya (menyamping). padahal aku sekerempeng ini lhoch. kalo orang agak gendutan dikit mungkin ga bisa lewat.

pembatas gang itu sebenernya cuma dua rumah yang saling berhadapan. jadinya di situ gelap, coz ga ada cahaya matahari yang masuk situ, meski ada jendela2 kotak-kotak tapi sama aja ga ada gunanya.

scan0001
ilustrasinya kayak gitu, tapi temboknya lumayan tinggi sih. mungkin 3/4 tinggiku. warna tembok berjendela itu abu-abu semen, mungkin tembok itu ga dicat, cuma diplester aja.

waktu aku keluar/nyampe ujung gang itu, ada taksi warna kuning. lambu taksinya (randa/tulisan “taksi” di atep itu lhoch) ada motif kotak-kotak kayak papan catur.

akhirnya aku ngeliat cahaya terang, gitu pikirku

trus malah pak supir taksinya keluar en bilang kalo aku tadi telepon pesen taksi. saat itu, dalem hati (ini aku di mimpi) aku bilang, “lho?! aku ga pesen taksi.” tapi, akhirnya aku masuk juga ke taksi kuning itu.

aku lupa kayak gimana bentuk bapak supir taksi itu. yang aku ingat aku pake baju/jaket abu-abu tipis itu lho. jadi di dunia nyata aku bener2 punya baju itu.

di dalem taksi, bapak itu ngomong kalo biasanya juga aku nelepon pesen taksi. aku bilang ke dia, “tapi saya ga pesen taksi, pak!” …

perjalanan kamu tuh kayaknya di daerah yang tanduuuuss … banget. kanan kiri tuh kayak kering gitu lho, nyaris kayak padang pasir tapi bukan juga coz lumayan ada beberapa kaktus gede-gede. tapi kami jalan (maksudnya taksi) di aspal lho.

baru sebentar taksi itu jalan, belum jauh, aku liat argonya, lho kok 9000? aku bilang ma pak sopir taksi, “pak, ini argonya ga mulai dari nol.” maksudku ga mulai dari 5500 (tarif buka pintu).

“lho, saya kan nunggu,” gitu jawabnya.

aku bereaksi marah melotot gitu kayak siap meninju dia ke luar taksi.

“kalo nunggu kan argonya jalan mbak. saya nunggu tadi mbak yang nelepon pesen taksi,” dia ngomong lagi.

trus aku teriak, “SAYA GA PESEN TAKSI!” terus abis tu aku bilang (masih teriak) “TURUN DI SINI!”

pak supir taksi itu masih jalan en ngeliatin, trus aku bilang lagi, “saya mau turun di sini, SEKARANG!”

ga tau itu di mana. masih daerah tandus-tandus itu (keluar dari jalan raya n mau muter balik arah) pasir-pasir n debu-debu pada terbang. aku buka pintu, keluar, lalu pintunya aku banting, penuh kemarahan deh pokoknya.

taksinya langsung bablas. aku jalan kaki sedikit ternyata ada rumah. di depannya ada atap seng menaungi stan-stan jualan. di belakang stan-stan itu barulah rumah tempat tinggal. aneh ya, ada rumah di tempat kosong seluas n setandus itu. cuma ada satu rumah itu, lagi. emang sih, masih di pinggir jalan raya. aku lupa yang dijual di depan itu apa, tapi liat di stan kedua (di belakang stan pertama) ada potongan kecil-kecil warna-warni gitu. aku kira makanan tradisional (stan-nya juga cuma dari kayu kok). ternyata itu buah. tapi, buah yang dijual udah dikupas, misal: mangga dibelah dua trus ditaruh gitu aja. stan di belakang ini ada dua rak, maksudnya meja tempat naruh barang jualannya ada dua tingkat:

scan0002
tapi ngeliat barang jualannya/buah itu, aku mikir gini,

ih, jorok … masa’ ga ditutupin ….”

akhirnya aku liat di rak bawah ada jambu yang belum dikupas, belum dipotong-potong kayak buah-buah lain. jadi, aku bilang, “beli jambunya.” (itu jambu air/merah). waktu ngomong ini, gambar mimpiku tu cuma ngeliatin tanganku yang nunjuk ke arah jambu. en, aku liat dari dalem tidurku kok tanganku aneh. bukan bentuknya bengkok, tapi kulit tanganku itu kok kayak kulit sirsak tapi warna kulit ya semacam kuning pucat lah (ga ijo). kalo di kulit sirsak kan ada item2 bintik-bintik dikit, tapi kalo di kulitku tuh warna kulit semua, ga ada bintik2 apa-apa, cuma bentuk permukaan kulit tanganku itu persis kulit sirsak.

mbak yang jualan bilang dengan nada jijik sambil nunjuk ke tanganku, “ih … itu tangannya kenapa?”

trus aku ngeri sendiri, aku gosok-gosok kulit tanganku/lengan pake telapak tangan. bisa ilang tuh “permukaan sirsak” kulit aku. jadi normal lagi. tapi itu cuma sebentar banget, begitu aku gosok-gosok bagian lengan atas, di bagian lengan bawah yang udah bersih tuh tumbuh “permukaan kulit sirsak” lagi. gitu terus ga berenti-berenti. ngeri banget deh, aku frustrasi gitu. kayaknya permukaan kulit sirsak yang jatuh berceceran karena aku gosok-gosok itu mengandung belatung gitu …. yang aku heran, ke mana baju abu-abu ku tadi, kalo aku pake itu kan harusnya lengan panjang ….

aku lupa deh terusannya gimana. kayaknya masih ada beberapa adegan di stan buah itu, tapi yang aku inget cuma akhirnya aku pergi ke kotabaru … kayaknya sih naik mobil tapi ga nyopir lhoch.

kalo aku pikir2 mungkin mimpi ini gara2 aku belum mandi en tanganku gatel2, tapi ya ga tau juga sih, apa bener aku belum mandi atau aku cuma mereka-reka. yang jelas ini benar-benar mimpi burukkkk!!! mungkin mimpi terburuk, huh! hi serem. merinding. aku jadi sering gosok-gosok lenganku n ga percaya kok kulitku ternyata masih normal-normal aja ….

soalnya, di mimpi, semuanya terasa sangat real ….

serem ih šŸ˜¦
huhuhu ….

Advertisements

2 thoughts on “mimpi aneh #3

Share your thoughts

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s