adik bungsuku

wah, baru kali ini aku ngerasa deg2an dikejar2 deadline yang dibuat ma adik bungsuku sendiri… anak kelas 3 sd….hffff. harus segera diselesaiin nih, sebelum dia pulang sekolah jam 2 ntar.

jadi begini ceritanya…

kemaren, seperti biasa dia memintaku menggambarkan tokoh2 wayang. tapi, yang ga biasa, tokohnya banyak banget! yang harus aku gambar ditandai pake ‘was’ (lilin) oranye, ditempel2in di badan tokoh2 itu. aku bolak-balik bukunya, kok tanda oranye-nya ga abis2? gila banyak banget! padahal, gambar wayang kan banyak motif2 detil yang kayak ukir2an-nya itoeh…… ada juga tokoh komik wayang-nya r.a. kosasih. mendingan sih, tapi tetep aja, sampai patah tanganku pun belum tentu gambar pesanannya selesai

–tiba2 aku jadi salut banget sama yang namanya komikus. ya iyalah mereka kan ngegambar sebanyak itu. mana bukan cuma nggambar lagi, mereka tu berkarya! seorang aku sih bisanya cuman nyontek (hiksss) T_T–

dia kan mintanya kemaren, n aku menyanggupi tanpa ngeliat dulu apa yang harus digambar (payah! kakaknya ngasih janji2 palsu hehe). mana dia pake wanti2 segala, “ayo gambar sekarang. hayo, nanti kalo aku pergi pasti ga digambarin kan?” eh, aku bilang,”tenang aja, ga kamu awasin pun tetep kugambarin kok. mana pernah sih aku ingkar janji?” duh, waktu itu  kata2ku sok yakin banget sih? sekarang nih, gara2 ke-sok yakin-an yang tanpa dasar itu sepertinya rekor ‘ga pernah melanggar janji ma adikku’ bakalan ga akan pernah bisa aku ucapin lagi. ya, adikku kan ingetannya tajem banget. duh, susah rasanya kalo tidak dipercaya lagi sama adik tersayang. tapi tenang aja, mungkin aku selesaikan dikit trus ngejelasin apa adanya, bahwa cuma segitu yang bisa kuselesaiin. toh, kepercayaan itu kan memang untuk yang bisa dipercaya, ya ga?

yang bikin aku terngiang2 sampe sekarang tu karena kemaren malam, di tengah2 tidurnya dia sampe bangun n nanya, “gambarnya udah jadi belom?” gobloknya, aku jawab udah biar dia cepet tidur n ga usah terlalu banyak beban pikiran. hehehehe…

jadi pingin mengenang hal2 lucu antara kami:

  1. waktu itu adikku sakit perut. sakiiiit banget. pelajaran sains di sekolah ditinggal trus dia dijemput pulang. tau2 dia minta karet trus ngiket2 jari kakinya (kelingking), sambil tetep tidur2an telungkup nahan sakit n air mata. pas ditanya, ini kok diikat? katanya, dia ikut2an kayak aku pas aku sakit perut… ^^; ya ampun, jadi ga tahu harus ngomong apa… waktu ngiket2 jari itu kan aku anyang2an (sakit perut karena kayak pingin pipis tapi susah keluarnya). kok dia inget n meniru ya
  2. waktu itu adikku main2, masuk2in jarinya ke mulutku. katanya biar muntah. aneh… eh ga taunya aku muntah beneran. trus malah adikku yang nangis, “aku ga pernah kok huhuhu… masukin jari huhuuhuhhhuu… ke mulutnya huhuhuhhhuhuhu… ga tau muntah kenapa huhuhuhuuhhu” th bohongnya anak kecil malah gampang ketahuan ya? orang ga ada yang nanya dia kok malah membeberkan sendiri hehehhehee

adikku, lucu sekali

Read and post comments

|

Send to a friend

Advertisements

Author: nadya

on-going tensions between ready-made values and uncharted territory

Share your thoughts

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s